Ketika Sarjono Kartosuwiryo, Amelia Yani, dan Ilham Aidit Bergandeng Tangan. Alasannya Bikin Nangis!

"Misi kami anak-anak forum putera-puteri Pahlawan revolusi dan keluarga PKI dan semua yang ada di FSAB adalah misi damai. Kami cinta damai.'

Hal itu ditegaskan Putri Pahlawan Revolusi Ahmad Yani, Amelia Yani, kepada Tribun, Rabu (30/9/2015) melalui sambungan telepon.


Putri Pahlawan Revolusi Ahmad Yani itu menegaskan misi damai kini disuarakan terus oleh keluarga para jenderal yang menjadi korban peristiwa 30 September maupun para keluarga PKI.

Termasuk kata Amelia, para keluarga lain dari peristiwa masa lalu sudah berhimpun dalam Forum Silaturahmi Anak Bangsa (FSAB).

"Misi kami anak-anak forum putera-puteri Pahlawan Revolusi dan keluarga PKI dan semua yang ada di FSAB adalah misi damai. Kami cinta damai," ujar Amelia kepada Tribun, Rabu (30/9/2015) melalui sambungan telepon.

Di Forum bersama itu, kata Puteri Ahmad Yani ini, duduk bersama membangun dan menjalin perdamaian bagi bangsa dan negara ini.

Dalam forum ini pula, semua anggota menjadi ujung tombak rekonsiliasi dan damai.

"Misi kami adalah misi damai. Bukan buat konflik baru," katanya.

Hal senada juga disuarakan oleh Putra Keempat tokoh PKI DN Aidit, Ilham Aidit.

Ia menuturkan, para keluarga baik dari kelarga para jenderal yang menjadi korban peristiwa 30 Septermber maupun para keluarga PKI, termasuk para keluarga lain dari perisiwa masa lalu sudah berhimpun dalam Forum Silaturahmi Anak Bangsa (FSAB).

Forum ini, Ilham ini menjelaskan mereka yang tergabung dalam forum ini menjadi ujung tombak rekonsiliasi.

"Motto kami, tidak mewariskan konflik dan membuat konflik baru. Intinya begini. kalau para orang tua berkonflik, anak-anaknya tak perlu berkonflik. Konflik itu jangan pernah diwariskan, itu kesepakatan kami," kata Ilham saat berbincang dengan tribun melalui telepon, Rabu (30/9/2015).

Ilham kemudian curhat dalam kesehariannya, sebagai anak tokoh PKI. Meski Peraturan Menteri Dalam Negeri tahun 1981 sudah dicabut Ilham mengaku kerap mendapatkan tindakan diskriminatif.

"Misalnya, kami yang tua-tua kumpul-kumpul kemudian digrebek oleh ormas saat kami ingin menerbitkan buku yang ditulis oleh kawan-kawan tua Lekra. Mereka kerap menulis buku, tapi kerap digrebek dan diminta untuk tidak diterbitkan. Jadi, meski peraturan perundangan sudah dicabut, tapi masih ada resistensi masyarakat," cerita Ilham.

"Saya bergaul dengan masyarakat biasa saja. Akan tetapi dengan beberapa ormas, yang membuat kami terhalang dalam melakukan kegiatan," ujar Ilham yang kini mengaku berusia 55 tahun.(Tribun, 30 September 2015)

Sarjono Kartosuwiryo, putra Sekarmaji Marijan Kartosuwiryo, pemimpin Darul Islam/Tentara Islam Indonesia, merasakan konflik berkepanjangan yang dia warisi dari ayahnya, sangat melelahkan. Ayahnya memimpin gerakan DI/TII pada 1949 hingga 1962.

Riwayat konflik itu membuat perjalanan hidup Sarjono “tersandera”. Selain sulit bersosialisasi, Sarjono mengaku mengalami kesulitan ekonomi dan politik. "Kami terpuruk hampir di semua sektor," katanya.

Ia mengatakan, bergabung dengan Forum Silaturahmi Anak Bangsa merupakan keputusan terbaik dalam hidupnya. Sebab, ia berkesempatan menghentikan warisan konflik bagi generasi berikutnya. “Forum ini merupakan kumpulan orang-orang yang memahami betul pahitnya konflik dan menyadari konflik harus segera diakhiri,” tuturnya.

Suryo Susilo, anak bekas pejabat Badan Koordinator Intelijen Negara, yang memimpin forum ini, menyatakan, generasi penerus tidak harus mewarisi konflik orang tua mereka. Apalagi mewariskannya kepada generasi berikutnya. “Ideologi orang tua belum tentu sama dengan ideologi anaknya,” kata dia. “Kalau kita berkutat terus dalam konflik ideologi, kapan kita maju?”

Forum Silaturahmi rutin menggelar berbagai pertemuan. Meski begitu, Suryo menegaskan, Forum tetap akan menjadi gerakan moral dan tidak akan berubah menjadi organisasi kemasyarakatan. Ia bertekad, Forum akan aktif dalam membantu mencari “pola rekonsiliasi bangsa”. (tempo.co)




loading...
Warning!!!situs ini hanya bertujuan untuk menyampaikan berita dari situs-situs berita yang ada di indonesia. Situs ini tidak membuat berita sendiri, situs ini hanya mempermudah para perselancar internet untuk mendapatkan berita-berita terbaru yang ada di indonesia. Di akhir artikel berita, Kami menanamkan "Link Sumber" untuk mengetahui sumber tersebut berasal. Terimakasih ;)

Populer